Flash Fiction

Menulis flashfiction
Menulis Genre Flashfiction

Salah satu resolusiku untuk tahun 2020 adalah mempelajari skill menulis flash fiction atau cerita mini.

Walau belum ada ketentuan baku mengenai berapa jumlah kata sebuah karangan hingga sah disebut flash fiction, tak masalah bagiku.

Flash fiction terlihat menarik karena ini menantang diriku untuk memampatkan elemen yang ada hingga benar-benar padat. Namun tetap menarik.

Sepanjang tahun 2019, ada ratusan artikel, cerpen, advertorial dan lainnya yang sempat kutulis. Namun aku juga mencoba membuat dan menggubah riddle. Dari sanalah aku makin percaya diri untuk mempelajari flash fiction.

Ada yang punya keinginan yang sama?

#flashfiction #menulis #resolusi #bloggerindonesia

Menunggu Sambil Menulis

Menunggu itu membosankan. Maka menunggulah sambil melakukan hal yang menarik. Menulis misalnya

Menulis itu memperpanjang kesabaran. Kok bisa? Sangat bisa. Orang yang sedang menulis setidaknya mengalami 4 fase berikut :

  1. Merenung.
  2. Menulis.
  3. Membaca ulang.
  4. Mengevaluasi.

Siklusnya bisa saja lebih panjang dan kembali ke nomor satu jika ada banyak hal yang harus direvisi.

Sebagai penulis yang belum terkenal-terkenal juga, apalagi kaya raya, saya mulai memanfaatkan waktu untuk menulis.

Ada banyak kegiatan yang tadinya ga ada hubungannya sama membaca atau menulis akhirnya kini selalu terkait dengan dua aktivitas itu.

Salah satu momen yang kini saya maksimalkan untuk menulis adalah ketika menunggu.

Menunggu bisa banyak hal. Menunggu di bandara, menunggu kotoran segera keluar dari tubuh atau menunggu waktu untuk tidur.

Setidak-tidaknya bengong bisa sedikit berguna, daripada melulu kebayang Anri Okita atau artis cakep lainnya.

Menunggu sambil menulis juga akan melatih skill menulis setidaknya mempertajam pikiran dan membiasakan otak berpikir secara sistematis.

Penulis ya harus menulis. Apalagi masih level berjuang, jadi ga boleh manja. Terus tingkatkan skill dimanapun dan kapanpun.

Kalau kamu gimana gaes? Apa juga sering nulis sambil boker?

Penulis Petualang

Menulislah selagi bisa

Menulis itu mudah, namun membuat tulisan yang bagus itu tak akan pernah mudah.

Adi

Sudah banyak yang berubah sejak saya meninggalkan WordPress beberapa tahun lalu. Ya, saya memang seorang petualang. Mengawali menulis di Friendster, lalu Blogspot, WordPress, Wix, Medium, Weebly, Blogspot lagi, Facebook, akhirnya mencoba kembali menjajal WP. Belum termasuk beberapa blockchain, autogenerated dan media (massa) elektronik.

Ada banyak hal yang luar biasa di sini. Berbagai perubahan mendasar dan fundamental yang membuat saya mau tak mau harus belajar lagi. Bukan, ini bukan tentang SEO atau bagaimana-cara-membuat-gambar-yang-menarik. Ini tentang struktur dan fitur yang ada di wordpress. Hebat, lengkap namun sedikit membingungkan.

Semua memang berubah dan harus berubah. Sayapun berubah. Begitupula Anda. Di sadari atau tidak perubahan adalah hal yang paling absolut di alam semesta ini.

Lantas kenapa saya harus membuang waktu dan tenaga untuk membuat satu blog lagi?

Tentu saja karena ada alasannya. Namun satu yang paling utama, saya butuh tempat untuk menyimpang ide, milestones, dan progress menulis saya.

Facebook sudah terlalu fokus pada bisnis. Quora menghapus fitur blog. Medium masih untuk penutur bahasa Inggris. Sedang Blogspot dan Tumblr sudah saya gunakan untuk tujuan lain. Maka akhirnya saya memilih platform ini, Adi’s Blog dengan alamat Adinotes.home.blog.

Sebenarnya tidak terlalu SEO, namun sekali lagi ini bukan tentang menulis untuk trafik. Maka nama apapun tak masalah. Dan url domain itu saya rasa juga tak buruk.

Di pos pertama ini, saya tulis sambil menenggak Red Bull, sekaleng minuman lunak yang harganya cukup bikin geleng-geleng untuk seorang penulis berkasta proletar macam saya.

Namun menulis itu memang tak pernah mudah, apalagi jika ingin menghasilkan tulisan yang bagus. Ada yang butuh kopi, rokok, wanita, atau kombinasi dari semuanya itu.

Semoga blog ini tidak terlantar seperti beberapa blog lainnya. Saya tak ingin mengumbar optimisme, terlebih dengan semua perubahan dari WP. Walau begitu, ini adalah tantangan agar tangan makin terlatih dan otak makin tajam dalam merangkai kata demi kata.

Adi.

Semoga bermanfaat.